Bahas Proposal OECD Pillar I, AS Minta Cakupan Sektor Usaha Diperluas

0
19

Kementerian Keuangan Amerika Serikat (AS) mengajukan permintaan agar jumlah perusahaan multinasional yang terdampak kebijakan pajak dari proposal OECD Pillar I: Unified Approach dapat diminimalisasi.

Dalam dokumen Steering Group of the Inclusive Framework Meeting: Presentation by the United States tanggal 8 April 2021, AS menginginkan jumlah perusahaan diminimalkan sehingga skema pajak yang tertuang pada Pillar I mudah diimplementasikan.

“Pada Pillar I, AS ingin agar kurang dari 100 perusahaan multinasional saja yang memenuhi revenue threshold dan profit margin,” tulis Kementerian Keuangan AS seperti diberitakan oleh mnetax.com, dikutip Selasa (13/4/2021).

Selain itu, AS juga menilai proposal Pillar I seharusnya hanya mencakup korporasi dengan pendapatan dan laba besar tanpa memandang sektor usahanya. AS keberatan jika skema pajak dalam Pilar I hanya mencakup dua sektor bisnis.

Dua sektor bisnis yang dimaksud itu antara lain usaha layanan digital otomatis (automated digital services/ADS) dan usaha yang berorientasi konsumen (consumer-facing business/CFB). Menurut AS, Pillar I yang hanya mencakup ADS dan CFB bisa dikategorikan diskriminatif.

“Selain rumit untuk diimplementasikan, pembatasan skema proposal Pillar I hanya pada sektor ADS dan CFB dinilai menghambat tercapainya konsensus atas Pillar I,” tutur Kemenkeu.

Apabila cakupan sektor usaha pada proposal Pillar 1 diperluas dan hanya ditargetkan pada korporasi multinasional dengan laba besar, lanjut Kemenkeu, proposal Pillar I tidak akan bersifat diskriminatif seperti saat ini.

Di samping itu, AS juga menyatakan dukungan penuh atas proposal OECD pada Pillar II. Menurut AS, kebijakan tarif pajak mininum gloobal pada Pillar II sangat penting demi mencegah terjadinya perang tarif pajak korporasi.

Selain itu, dukungan AS atas proposal Pillar II juga diharapkan dapat memperkuat penerapan tarif pajak korporasi minimum sebesar 21% yang rencananya akan dikenakan oleh AS atas perusahaan multinasional yang bermarkas di AS. (rig)