Buat Apa Sih Kita Bayar Pajak? Begini Kata Sri Mulyani

0
85

Penerimaan pajak memiliki peran penting untuk mendukung kerja APBN secara umum, khususnya dalam meredam dampak yang timbul akibat pandemi Covid-19.

Hingga saat ini, masih banyak masyarakat yang bertanya apa manfaat dari membayar pajak. Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan penerimaan pajak bersama penerimaan dari sumber lainnya memiliki peran penting untuk mendukung program pemerintah. Tujuan akhirnya, memberikan perlindungan sosial dan kesehatan kepada rakyat.

“Kalau Anda miskin maka tidak membayar [pajak] tetapi mendapatkan banyak bantuan dari pemerintah mulai dari PBI sampai bantuan PKH serta sembako dan lain lain,” ujar Sri Mulyani, Kamis (23/9/2021).

Bila seseorang mampu bekerja dan memiliki penghasilan, maka orang tersebut wajib membayar pajak sesuai dengan kemampuan ekonominya masing-masing. “Jadi ini yang disebut asas gotong royong betul-betul terlihat dalam cerita APBN kita ini,” ujar Sri Mulyani.

Untuk diketahui, kinerja belanja bantuan sosial dan belanja kesehatan masih terus bertumbuh pada Agustus 2021. Belanja perlindungan sosial tercatat mampu tumbuh hingga 5,4%, melanjutkan pertumbuhan pada tahun lalu yang tumbuh sebesar 44,7%.

“Kita lihat ini adalah stay high karena tahun lalu sudah melonjak sangat tinggi perlindungan sosialnya. Pada Covid-19 tahun lalu kita tingkatkan perlindungan sosial dari Rp176 triliun menjadi Rp254,6 triliun. Tahun ini kita tingkatkan lagi ke Rp268,5 triliun,” ujar Sri Mulyani.

Adapun belanja kesehatan tetap mengalami pertumbuhan yang tinggi selama 2 tahun terakhir. Per Agustus 2021, belanja kesehatan tercatat terealisasi senilai Rp140,5 triliun atau tumbuh 52,7%. Pada Agustus tahun lalu, belanja kesehatan sudah tumbuh 50,8% dengan realisasi senilai Rp92 triliun.

Pertumbuhan belanja kesehatan yang pesat selama 2 tahun berturut-turut didorong oleh adanya kenaikan belanja Kementerian Kesehatan untuk pengadaan vaksin, belanja perawatan pasien Covid-19, insentif bagi tenaga kesehatan, dan belanja penanganan Covid-19 lainnya.