Nota kerja sama dengan Komisi Ekonomi Eurasia membuka informasi perdagangan

0
215

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Rencana pembentukan nota kerja sama (memorandum of cooperation/MoC) antara Indonesia dengan Komisi Ekonomi Eurasia (EEC) diharapkan akan meningkatkan informasi pasar kedua pihak.

Informasi tersebut penting untuk melihat potensi perdagangan. Pemanfaatan potensi yang baik akan dapat meningkatkan nilai perdagangan kedua negara.

“Hambatan saat ini kekurangan informasi, memorandum akan memberikan informasi,” ujar Menteri Integrasi dan Makro Ekonomi EEC Tatyana D. Valovaya usai bertemu dengan Menteri Perdagangan (Mendag) Enggartiasto Lukita, Kamis (14/2).

MoC akan meningkatkan hubungan ekonomi kedua pihak. Asal tahu saja EEC terdiri dari 5 negara yaitu Rusia, Belarusia, Armenia, Kazakhsta, dan Kirgistan.

Bentuk MoC dipilih sebagai langkah awal kerja sama ekonomi kedua pihak. MoC cenderung lebih mudah dan cepat dilakukan ketimbang skema lainnya.

“Sebelum membahas kerja sama perdagangan bebas, kita perlu melibatkan forum bisnis,” terang Tatyana.

Sebelumnya total perdagangan Indonesia dengan EEC tahun 2018 mencapai US$ 2,79 miliar. Tatyana mengaku impor EEC lebih tinggi dibandingkan ekspor.