Salah Satu Terburuk di Dunia, Ekonomi India Minus 23,9 Persen di Kuartal II-2020

0
95

Perekonomian India mengalami kontraksi yang cukup dalam pada kuartal II-2020.

Dikutip dari CNN, Selasa (1/9/2020), India yang menerapkan lockdown untuk menekan angka persebaran virus corona (Covid-19), mengalami pertumbuhan ekonomi minus 23,9 persen (year on year) pada tiga bulan yang berakhir di bulan Juni.

Angka tersebut berdasrakan data statistik resmi yang baru saja di rilis Senin (31/8/2020) waktu setempat. Anjloknya kinerja perekonomian India lebih buruk dibandingkan dengan proyeksi ekonom.

Selain itu, kinerja perekonomian India menjadi salah satu yang terburuk jika dibandingkan dengan negara lain di dunia. Kinerja investasi merosot 47 persen pada kuartal II tahun ini jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu, sementara konsumsi terkontraksi mendekati 27 persen.

Konsumsi pemerintah di sisi lain tumbuh 16 persen, namun tidak cukup untuk mendorong kinerja perekonomian yang merosot tajam di sektor lain.

Ekonom Capital Economics Shilan Shah mengatakan, kuartal kedua kali ini merupakan titik terendah perekonomian India. Dia menilai, meski ada tanda-tanda perbaikan dalam waktu-waktu ke depan dengan pelonggaran lockdown, prosesnya akan sangat lambat.

Hal tersebut terlihat dari aktivitas manufaktur yang justru kembali melemah di bulan Juli, dan hasil dari infrastruktur yang masih tertekan. “Persebaran virus corona yang terus berlanjut akan kian menekan permintaan domestik,” ujar Shah.

“Terlebih lagi, antisipasi fiskal yang di bawah ekspektasi dalam merespons krisis akan menghasikan pengangguran yang lebih besar, banyak perusahaan gagal, serta sektor perbankan yang melemah kian membebani investasi dan konsumsi,” tambah dia.